JANGAN DINANTI PADA YANG TAK SUDI, JANGAN DITUNGGU PADA YANG TAK MAHU

Wednesday, January 11, 2012

Sayang Keduanya

Perkenalan denganmu bermula di UMT
Disaat pertama kali kita berkenalan agak kaget
Kau sangat petah berbicara
Aku pula membisu tunggul kayu

Tidak lama selepas itu kita semakin akrab
Sehari tak bersua bagai seribu tahun tak bertemu
Padamu kuluahkan segala isi hati
Padamu juga tempat ku tanyakan pendapat
Padamu juga segala masalah ku ceritakan

Kau dengar dengan penuh minat
Setiap ayat yang terungkap
Setiap kata yang terpahat
Setiap bisikan yang terucap

Banyak perkara kita lakukan bersama
Banyak foto kita kenangkan bersama
Banyak bicara kita bincangkan bersama
Disaat itu, aku adalah kau dan kau adalah aku
Kita serasi bersama...



Namun sejak akhir ini...kita semakin renggang
Kau tanya, mana rinduku padamu
Kau soal, mana sayangku padamu
Kau sangsi, mana kasihku padamu

Diminda mu, mungkin aku ada yang lain
Dibenak mu, mungkin aku ada yang lebih baik
Dihati mu, mungkin aku mungkir janji

Ya, aku akui....aku sekarang ada yang lain
Ya, aku mengerti...memang patut kau cemburu
Ya, aku fahami mengapa kau semakin jauh

Tapi percayalah....
Aku tetap suka kau dan dia
Aku tetap rindu kau dan dia
Aku tetap kasih kau dan dia

Aku tak mampu memilih
Aku sunyi tanpa keduanya
Aku sepi tanpa keduanya
Aku gila tanpa kedunya
Aku sayang kedunya

Jadi temanilah hidupku duhai FACEBOOK dan TWITTER ku...ngeeeeeeee

Thursday, January 5, 2012

Meracau Sendirian

Hidup ini umpama aiskrim, nikmatinya sebelum ia mencair.
Hidup ini umpana lampu dinding, akan terpadam pabila minyaknya sudah kering
Diam tak bererti bisu
Diam tak beerti setuju
Hilang tak beerti mati
Hilang tak bererti pergi
Senyum tak bererti suka




Aku suka hijau
Kau suka merah
Mereka suka biru
Nampak macam tak serasi
Tapi siapa tahu apa dalam hati
Kita kongsi warna rambut
Tapi tidak warna hati




Aku memang malas
Kau pula sangat rajin
Nampak macam berbeda
Tapi siapa tahu kita boleh bersama

Aku suka berjalan
Kau pula laju berlari
Nampak macam tak terkejar
Tapi bersama sampai di penamatnya

Aku berbaju melayu
Kau berbaju kurung
Nampak macam sepadan
Tapi siapa tahu lama mana nak sepadan